Kamis, 08 November 2012

LAPORAN STUDY TOUR KE BALI


MENGENAL DARI DEKAT KONDISI SOSIAL BUDAYA MASYARAKAT PULAU BALI SEBAGAI PULAU WISATA INTERNASIONAL



Karya Tulis
Disusun Untuk Memenuhi
Salah Satu Tugas Sebagai Syarat Menempuh
Ujian Nasional (UN) & Ujian Sekolah (US)
SMP Muhammadiyah 06 Dau Malang
2011/2012

Disusun Oleh
 Nama     : Oky Dwi Kurniawan
  Kelas      : IX
Program : B. Indonesia & IPS





SMP MUHAMMADIYAH 06 DAU MALANG
JL. MARGOBASUKI 48 JETIS MULYOAGUNG DAU - MALANG
TELP : (0341) 460972




HALAMAN PENGESAHAN
"Mengenal Dari Dekat Kondisi Sosial Pulau Budaya Masyarakat Pulau Bali Sebagai Pulau Wisata Internasional".


Telah di setujui dan di sahkan pada tanggal........
Malang,..............2012




Guru Pembimbing I                                                                                 Guru Pembimbing II




   Susiyanti, S.Pd                                                                                            Sujiati, S.Pd 




Mengetahui

Kepala SMP Muhammadiyah 06 Dau




Dadang Sukmanto, S.Pd







KATA PENGANTAR

              Puji syukur kita persembahkan kepada Allah SWT. Berkat rahmat dan hidayah, saya bisa mengikuti pembelajaran Study Tour mulai tanggal 26 - 29 Desember 2011,mulai pencarian data sampai laporan ini selesai.
Adapun maksut dan tujuan saya membuat laporan ini, yaitu Untuk menyelesaikan ujian praktek Bahasa Indonesia demi memenuhi syarat ketentuan Ujian Nasional Tahun pembelajaran 2011 - 2012. Dengan judul "MENGENAL DARI DEKAT KONDISI SOSIAL BUDAYA MASYARAKAT PULAU BALI SEBAGAI PULAU WISATA INTERNASIONAL"

               Saya ingin menyampaikan kepada pihak - pihak yang membantu penyelesaian ini, yaitu kepada:
1. Bapak Dadang Sukmanto, S.Pd selaku Kepala Sekolah SMP Muhammadiyah 06 Dau.
2. Ibu Susiyanti, S.Pd selaku Pembimbing I dan Ibu Sujiati, S.Pd selaku Pembimbing II yang telah      membimbing dalam penyusunan laporan ini.
3. Bapak atau Ibu Guru yang telah membimbing dalam pencarian data dalam Study Tour ke Pulau Bali.
4. Bapak/ibu (Orang Tua) yang telah memberi fasilitas/biaya Study Tour.
5. Dan pihak-pihak lain yang tidak kami sebutkan.


              Demikian laporan ini kami susun, bila ada kesalahan dalam laporan ini. mohon kritik dan saran untuk kesempurnaan laporan ini.

                                                                                         

                                                                                                            Malang,.............2012


                                                                                                
                           
                                                                                                           Oky Dwi kurniawan

                                                   


                                                                                                                                                             DAFTAR ISI


HALAMAN JUDUL...........................................................................................................       i
HALAMAN PENGESAHAN.............................................................................................       ii
KATA PENGANTAR ........................................................................................................       iii
DAFTAR ISI........................................................................................................................      iv
BAB I PENDAHULUAN.....................................................................................................      1
1.LatarBelakang....................................................................................................................       1
2.Pengertian Study Tour........................................................................................................        1
3.Maksud dan Tujuan..............................................................................................................     1
4.Metode..............................................................................................................................       2

BAB II KEADAAN UMUM PULAU BALI...........................................................................     3
1. Letak Geografis..................................................................................................................      3
2. Wilayah..............................................................................................................................      3
3. Pemerintah..........................................................................................................................      4
4. Penduduk...........................................................................................................................       5

BAB III KEBUDAYAAN UMUM MASYARAKAT BALI...................................................        6
1. Sistem Kepercayaan............................................................................................................      6
2. Sistem Kasta........................................................................................................................  7
3. Sistem Kesenian...................................................................................................................  8
4. Sistem Kekerabatan..............................................................................................................     9
Kehidupan Sosial Masyarakat...................................................................................................  10


BAB IV OBJEK WISATA PULAU BALI................................................................................ 12
1. Tanah Lot.............................................................................................................................. 12
2. Tanjung Benoa-Nusa Dua...................................................................................................... 13
3. Garuda Wisnu Kencana (GWK)............................................................................................ 14
4. Pantai Kuta............................................................................................................................ 15
5. Pantai Sanur........................................................................................................................... 16
6. Tari Barong............................................................................................................................ 17
7. Danau Begudul....................................................................................................................... 20
8. Alas Kedhaton....................................................................................................................... 21
9. Pantai Lovina.........................................................................................................................     22

BAB V CINDERAMATA.........................................................................................................   24
1. Joger......................................................................................................................................  24
2. Tenun Galuh........................................................................................................................... 25
3. Cening Ayu............................................................................................................................ 26
4. Pasar Seni Sukowati............................................................................................................... 27
5. Wisata Belanja Krisna............................................................................................................. 28

BAB VI PENUTUP................................................................................................................... 29
1. Kesimpulan............................................................................................................................. 29
2. Saran...................................................................................................................................... 30
3. Lampiran................................................................................................................................. 31
DAFTAR PUSTAKA................................................................................................................. 34



BAB I
PENDAHULUAN

1. Latar Belakang
Indonesia merupakan Negara kepulauan (Negara yang terdiri dari banyak pulau). Salah satunya adalah pulau Bali, setiap tahun wisatawan asing maupun domestik mengunjungi Bali. Mereka bukan hanya tertarik pada kenifahan alamnya saja, Tetapi mereka juga tertarik pada kebudayaan masyarakat bali yang sampai saat ini masih terjaga dengan baik meskipun banyak kebudayaan asing masuk ke bali. Berdasarkan hal tersebut, saya mencoba untuk menggambarkan kebudayaan masyarakat bali dan obyek wisata yang ada di bali. Disamping itu saya juga ingin mengetahui mengapa pulau bali sangat terkenal di dunia Internasional da apa yang membuat wisatawan tertarik pada pulau bali, padahal banyak pulau-pulau lain yang ada di Indonesia.

2. Perngertian Study Tour
Adapun alasan mengapa saya memilih judul "Mengenal Dari Dekat Kondisi Sosial Budaya Masyarakat Pulau Bali Sebagai Pulau Wisata Internasional" adalah sebagai berikut :

1. Saya ingin mengetahui kebudayaan apa saja yang ada di pulau Bali
3. Saya merasa tertarik dengan kebudayaan Bali yang masih di jaga dengan baik dan tidak  tergeser oleh masuknta budaya asing
2. Saya ingin menambah wawasan tentang pulau Bali


3. Maksud Dan Tujuan
Adapun maksut dan tujuan saya untuk menyusun karya tulis ini sebagai berikut :

1.Untuk memenuhi syarat di SMP Muhammadiyah 06 Dau
2.Untuk menambah wawasan tentang kebudayaan pulau Bali
3.Untuk mempraktekan teori yang di dapat dari sekolah
4. Metode
Dalam penyusunan karya tulis, Saya menggunakan beberapa metode antara lain :

1. Metode Observasi
Yaitu metode pengumpulan data yang di lakukan dengan cara mengadakan pengamatan langsung terhadap objek.

2. Metode Kepustakaan
Yaitu metode yang di lakukan dengan mengumpulkan buku yang kaitanya dengan karya tulis









BAB II
KEADAAN UMUM PULAU BALI
                                             

1. Letak Geografis

     Provinsi Bali terletak 8o03'40"LS dan 144025'53"BT - 115042'400"BT, dengan luas wilayah 5.636,66km2 atau 3582 km2/0.29%. Bali beriklim tropis dengan curah hujan sedang, sekita 120 mm perbulan. Musin hujan terjadi bulan Oktober-April dan musim kemarau terjadi bulan April-Oktober.

Pulau Bali terletak disebelah timur pulau Jawa, dengan batas-batas sebagai berikut :

* Sebelah Utara : Laut Bali
* Sebelah Timur : Provinsi Nusa Tenggara Barat
* Sebelah Selatan : Samudra Indonesia
* Sebelah Barat : Provinsi Jawa Timur

2. Wilayah
Pulau Bali termasuk dalam kepulauan Nusa Tenggara, Indonesia. Pulau yang luas 5.636,66km2 atau 3582 km2 ini di belah 2 pegunungan yang membujur dari barat ke timur, Sehingga daratan agak sempit di sebelah Utara dan daratan yang lebih luas di sebelah Selatan. Pegunungan sebagian besar masih tertutup oleh hutan rimba tersebut mempunyai hal yang penting dalam pandangan hidup dan kepercayaan penduduk pulau bali. Di wilayah pegunungan terletak pura-pura(Pure) yang dianggap suci oleh orang bali, seperti Pura Pulaki, Pura Batukaru, dan yang utama Pura Besakih di kaki gunung Agung yang merupakan gunung tertinggi di Bali.




3. Pemerintah

Provinsi Bali terdiri dari 8 Kabupaten yaitu :

* Jembaran ibukota Jimbaran
* Tabanan ibukota Tabanan
* Badung ibukota Denpasar
* Gianyar ibukota Gianyar
* Klungkung ibukota Smrapura
* Bangli ibukota Bangli
* Karangasem ibukota Amtapura
* Buleleng ibukota Singaraja.  Ditambah satu kota Madya yaitu Denpasar, 171 Kecamatan      Desa/51 Kecamatan, 658 Desa, 3568 Banjar dinas. Provinsi bali dipimpin oleh Gubernur, berikut Gubernur yang pernah menjabat di Bali :
* Anak Agung Bagus Satudja 1950-1958
* I Gusti Bagus Okta 1958-1959
* Anak Agung Bagus Satudja 1959-1965
* I Gusti Putu Marta 1965-1967
* Soekarman 1967-1978
* Ida Bagus Marta 1978-1988
* I Bagus Okta 1988-1933
* I Bagus Okta 1933-1998
* Dewa Made Berahta 1998-2003
* Dewa Made Berahta 2003-2008


4. Penduduk
Jumlah penduduk bali tahun 2011 mencapai 5 jutaan orang atau lebih








BAB III
KEBUDAYAAN UMUM MASYARAKAT BALI

1. Sistem Kepercayaan
 Mayoritas Masyarakat Bali adalah beragama Hindu. Dalam kehidupan beragama, masyarakat bali yang beragama Hindu percaya adanya satu Tuhan dalam bentik Trimurtig esa yaitu Brahmana(Yang Menciptakan), Wisnu (yang melindung dan memelihara), dan siwa (yang merusak). Selain itu masyarakat bali juga percaya kepada berbagai Dewa yana lain yang kedudukannya yang lebih rendah dari Trimurti, seperti dewa Wahyu (dewa angin), dan Dewa Indra (dewa perang). Agama Hindu di Bali juga mempercayai adanya roh abadi (Otman), buah dari setiap perbuatan (Karmapala), kelahiran kembali dari jiwa (Punarbawa) dan kebebasan jiwa (moksa), semua ajaran-ajaran itu berada di kitab Wedha.
            Tempat untuk melakukan persembahyangan (ibadah) agama Hindu di Bali dinamakan Pura atau Sangeh. Tempat ibadah ini berupa sekelompok bangunan-bangunan suci yang sifatnya berbeda-beda. Ada yang bersifat umum seperti Pura desa dan ada yang sifatnya khusus yaitu Pura keluarga. Di bali terdapat beribu-ribu pura atau sangeh yang masing-masing pura tersebut mempunyai hari upacara (hari perayaan) tertentu sesuai denga perayaan leluhur mereka yang telah ditentukan oleh sistem tanggalanya sendiri-sendiri.
            Upacara tradisional khas Bali yang mempunyai daya tarik bagi wisatawan adalah upacara Ngaben. Ngaben adalah upacara pembalkaran mayat di Bali. Dengan demikian, setiap orang yang sudah meninggal tidak cikubur melainka dibakar. Upacara  ini memerlukan biaya yang cukup besar, dan biasanya dilakukan oleh orang-orang yang mampu saja. Sebalum dibakar terlebih dahulu orang yang meninggal diletakan di sebuah tandu panjang (seperti keranda), kemudian dibawa ketempat pembakaran. Tandu ini biasanya diangkat oleh empat sampai delapan orang yang merupakan kerabat atau saudara dekat dari orang yang meninggal. Dalam perjalanan pengiring mengucapkan puji-pujian dan nyanyian sebagai pemujaan yang dipimpin oleh pemangku setelah sampai di tempat pembakaran, sebelum masuk pintu, tandu tersebut diputar-putar sebanyak tiga kali, sebagai tanda penghormatan dan izin untuk memasuki tempat pembakaran. Setelah dibakar, kemudian abu tersebut di buang kelaut, ada juga yang disimpan di tempat khusus.
         
Selain upacara Ngaben, ada juga upacara lain seperti upacara hariraya Nyepi, Ngebak Geni, Hari Raya Kuningan, Hari raya Galungan, dll.                                                                                                                  

Keseluruhan upacara di bali dapart di kelompokan sebagai berikut :
*Manusia Nyadan, yaitu upacara siklus dari anak-anak sampai dewasa
*Putra Nyadan, yaitu upacara untuk roh-roh
*Dewa Nyadan, yaitu upacara pembesaran
*Buta Nyadan, yaitu upacara yang ditunjukan untuk roh-roh jahat

2.      Sistem Kasta
              Akibat kuat agama Hindu, di Bali berlaku sistem kasta, yaitu pemisahan masyarakat berdasarkan kedudukan atau tingkat kehormatan. Berdasarkan hal tersebut, masyarakat Bali dibedakan menjadi 4 Kasta, yaitu :
     1.  Kasta Brahmana
Kasta ini ditempati olah para dewa kerajaan, seperti pendeta. Kasta ini merupakan kasta tertinggi di bali, sehingga seseorang dapat menduduki kasta ini sangat dihormati oleh masyarakat umum atau kasta dibawahnya.
     2.  Kasta Ksatria
Kasta ini ditempati oleh para bangsawan kerajaan seperti raja, pangeran dan berbagai pengawal kerajaan seperti patih dan panglima perang, pejabat-[ejabat kerajaan yang diberi wewenang untuk memimpin daerah tertentu dibawah daerah kekuasaan raja. Kasta Ksatria dianggap kasta yang mempunyai gengsi dan martabat atau derajat yang tinggi bagi orang yang ada di dalamnya.
     3.  Kasta Waisya
               Kasta ini di tempati oleh para petani dan pedagang. Petani di bali juga digolongkan menjadi beberapa kelompok berdasarkan kekayaan material atas kepemilikana tanah, sawah dan tempat tinggal.
           *Petani Kelas Atas
    Petani karya atas adalah mereka yang mempunyai penghasilan atas sawah atau ladang   lebih dari cukup dan bisa di gunakan untuk mencukupi dan menghidupi seluruh keluarga dan saudaranya.
                                                                                                                                                                     
*Petani Kaya Sedang
         Petani golongan ini mempunyai sawah dengan luas 1-5 hektar atau mempunyai sawah cukup luas, hingga hanya dapat mencukupi kebutuhan keluarganya sendiri, tetepi untuk mencukupi kebutuhan saudaranya ditangguhkan. Petani karya atas ini memiliki sawah lebih dari 5 hektar dan juga memiliki tanah pekarangan beserta halman untuk rumah tempat tinggalnya. Bagi petani karya atas, penggarapan sawah tidak dilakukan sendiri, tetapi dengan cara mempekerjakan buruh tani atau dari kasta saudara.                                  
    *Petani Kaya Bawah
    Yaitu petani yang hanya mempunyai sawah kurang dari 1 hektar. Petani ini mengolah sendiri sawah mereka, hasilnya sebagai konsumsi pribadi beserta keluarganya.
 4.  Kasta Sudra
    Kasta Sudra pada masyarakat bali yaitu mereka yang keberadaanya kurang dihormati. Golongan kasta Sudra ini tidak memiliki hak kepemilikan atas tanah pekarangan atau rumah tempat tinggal. Kasta ini merupakan kasta terendah dalam pembagian kasta di bali.

3.     Sistem Kesenian
               Sistem kesenian di bali antara lain tari-tarian Bali, rumah adat dan pakaian adat bali. Tari-tarian Bali seperti tari Legong dan tari Kecak sanat disukai oleh wisatawan. Tari Legomg merupakan tari yang menceritakan kisah cinta raja Lasem, sementara tari Kecak mengiahkan tentang Bola Tantra Kera Hanoman dan Sugriwa. Beberapa rumah adat di bali antara lain gapura candi Bentar yang merupakan pintu masuk istana raja. Balai Bengong yaitu tempat peristirahatan raja beserta kori Babetelan yaitu pintu masukuntuk upacara keluarga.Pakaian adat bali pria adalah ilat kepala (destar) kain songket Saput dan sbilah Keris yang diselipkan kepinggang bagian belakang. Sedangkan untuk wanita umumnya menggunakan dua helai kain songket, stangen Songket dan selendang, serta memakai hiasan bunga emas da bunga kamboja.






4.    Sistem Kekerabatan
                Perkawinan merupakan hal yang paling penting dalam kehidupan manusia,demikian juga dengan masyarakat bali yang memperoleh hak-hak dan kewajiban-kewajibannya sebagai warga masyarakat, untuk melakukan perkawinan. Menurut ajaran adat lama yang banyak dipemgaruhi oleh sistem klan-klan (dadra) dan sistem kasta (wangsa), perkawinan dilakukan antara warga se-klan atau antara warga yang sianggap sederajat dalam kasta. Sementara perkawinan yang dianggap pantangan adalah perkawinan Bentukar (makadengan ngad) yaitu perkawinan antara perempuan suami dengan saudara laki-laki istri, perkawinan ini dianggap pantangan karena menurut kepercayaan dapat mendatangkan bencana. Selain itu, perkawinan pantangan lain yang merupakan dosa besar adalah perkawinan antara seseorang dengan anaknya, seseorang dengan saudara kandungnya atau saudara tirinya dan antara seseorang dengan anak dari saudara perempuan maupun laki-lakinya.
                Pada umumnya pemuda di bali dapat memperoleh seorang istri dengan dua cara yaitu cara memina kepada keluarga si gadis atau dengan melarikan si gadis.kedua cara tersebut merupakan adat-adat perkawinan di bali.  Kedua cara tersebut dilakukan dengan melakukan kunjungan resmi dari keluarga si pemuda kepada si gadis, guna meminang si gadis atau dengan memberitahukan kepada keluarga si gadis bahwa si gadis telah di bawa lari untuk di kawinkan. Kemudian diadakan upacara perkawinan dan kunjunga resmi dari keluarga si pemuda kerumah orang  tua si gadis untuk meminta diri kepada roh nenek moyang si gadis.
                  Setelah menikah, biasanya pasangan suami istri baru menetap di kompleks perumahan dari orang tua si suami. Tetepi tidak sedikit suami istri baru menetap di rumah baru. Sebalikanya ada pula suatu adat perkawinan dimana pasangan suami istri baru menetap di kompleks perumahan keluarga si istri.








5.    Kehidupan Sosial Masyarakat Bali

     1.  Banjar
                 Merupakan bentuk kesatuan-kesatuan wilayah social yang didasarkan pada kesatuan wilayah. Kesatuan sosial tersebut diperkuat oleh kesatuan adat dan upacara, upacara keagamaan yang keramat. Di daerah pegunungan, sifat keanggotaan banjar hanya terbatas pada yang lahir di wilayah banjar tersebut. Sedangkan di daerah datar, sifat keanggotaanya tidak tertutup dan terbatas pada orang-orang asli yang lahir di Banjar itu. Orang dari wilayah lain atau lahir di wilayah lain dan kebatulan menetap di Banjar bersangkutan di pisahkan untuk menjadi anggota (karma Banjar) jika yang bersangkutan menghendaki.
Pusat banjar adalah Bale Banjar, di mana warga Banjar bertemu pada hari-hari yang tetap. Banjar di kepalai oleh seorang kepala yang disebut kelai Banjar. Tugasnya tidak hanya menyangkut segala urusan dalam lapangan kehidupan dari Banjar sebagai suatu komunitas, tetapi juga lapangan kehidupan beragama. Selain itu, ia juga harus memecahkan masalah yang menyangkut adat. Kadang kalian Banjar juga mengurus hal-hal yang sifatnya berkaitan dengan administrasi pemerintahan.
     2.  Subak
             Subak di bali seolah-olah lepas dari Banjar, dan mempunyai kepala sendiri. Orang yang menjadi warga Subak tidak semuanya sama dengan orang yang menjadi anggota Banjar. Warga Subak adalah oemilik atau penggarap sawah yang menerima air irigasi dari bendungn-bendungan yang di urus oles suatu subjek.
      3.  Seka
               Dalam kehidupan masyarakat bali, ada organisasi-organisasiyang bergerak dalam lapangan kehidupan yang khusus yaitu Seka. Orgsnisasi ini bersifat turun-temurun, tetepi adapula yang bersifat sementara. Ada seka yang fungsinya menyelenggarakan hal-hal atau upacara-upacara yang berkenaan dengan desa, misalnya Seka Baris (perkumpulan tari baris), Seka teruna-teruni, Seka tersebut sifatnya permanen. Dan yang bersifat sementara seperti Seka yang didirikan berdasarkan suatu kebutuhan tertentu, misalnya Seka Memula (perkumpulan menuai), Seka Gong (perkumpulan gamelan), Seka-seka tersebut biasanya merupakan perkumpulan yang terlepas dari organisasi Banjar maupun desa.




4.  Gotong Royong (Ngupoin)
               Meliputi aktifitas disawah (seperti menanam,menyiangi, memanen, dll) dalam sekitar rumah tangga (memperbaiki atap rumah, dinding rumah, memperbaiki sumur, dll), dalam perayaan-perayaan atau upacara-upacara yangdi adakan oleh suatu keluarga atau dalam peristiw kecelakaan dan kematian, Mgupoin antara individu biasanya dilandasi oleh pengertian bahw bantuan tenaga yang diberikan wajib di balas dengan tenaga juga
                                           
                                                                                                                                                                                                                     







BAB IV
OBJEK WISATA BALI  

            Sampai sekarang Bali merupakan daerah tujuan wisata yang utama di Indonesia padahal masih banyak tempat wisata lainnya di Indonesia. Bali memiliki daya tarik tersendiri sebagai daerah wisata, keindahan alam dan seni budayanya berbeda dengan negara lain. Alam pulau Bali yang bersatu dengan kehidupan masyarakatnya yang ramah tamah merupakan salah satu daya tarik bagi wisatawan.
Beberapa objek wisata yang ada di Bali antara lain :

   1. Tanah Lot
   





Tanah Lot merupakan sebuah objek wisata di Bali. Tanah Lot ada dua pura yang terletak di atas batu besar. Satu terletak di atas bongkahan batu dan satunya terletak di atas tebing mirip dengan Uluwatu. Pura Tanah Lot ini merupakan bagian dari Pura Sad kahyangan, yaitu pura-pura yang merupakan sendi-sendi Pulau Bali. Pura Tanah Lot merupakan pura laut tempat pemujaan dewa-dewa penjaga laut. Di Objek wisata Tanah Lot terletak di desa Beraban Kecamatan Kediri, Kabupaten Tabanan, sekitar 13 km barat Tabanan. Di sebelah utara pura Tanah Lot terdapat sebuah pura yang terletak di atas tebing yang menjorok ke laut. Tebing ini menghubungkan pura dengan daratan dan berbentuk seperti jembatan (melengkung). Tanah Lot terkenal sebagai tempat yang indah untuk melihat matahari terbenam (sunset), turis-turis biasanya ramai pada sore hari untuk melihat keindahan sunset itu.

 
                                                                                                                                   


 2. Tanjung Benoa-Nusa Dua

   




 Pantai Tanjung Benoa terletak di Kecamatan Tanjung Benoa, Kabupaten Badung, Propinsi Bali, Pulau Bali, Indonesia. Pantai Tanjung Benoa adalah salah-satu pantai yang cukup terkenal di Pulau Bali, dengan wisata airnya yang beraneka ragam telah membuat Pantai ini dikenal sebagai pusat wisata air di Bali. Setiap tahunnya banyak wisatawan yang datang ke pantai ini untuk tujuan berlibur, baik bersama teman atau bersama keluarga. Tempat ini adalah tempat yang sangat cocok untuk liburan keluarga.
Banyak kegiatan yang dapat dilakukan di pantai ini, seperti bersantai bersama teman atau keluarga, berjemur, berjalan-jalan sepanjang pantai, berenang dan lain-lainnya. Tanjung Benoa mempunyai pantai yang landai, berpasir putih serta ombak lautnya cenderung tenang sehingga kurang cocok untuk olahraga selancar. Sehingga, pantai ini sangat cocok untuk beragam aktifitas watersport atau wisata bahari seperti snorkeling, sea walker, parasailing, flying fish, banana boat, wakeboard, waterski, jetski, scuba diving, roling donut, tour pulau penyu dan kapal glassbottom boat.
                                                                                                                                                                             










3. Garuda Wisnu Kencana(GWK)





                (GWK) kependekan dari Garuda Wisnu Kencana yang artinya "burung Garuda Kendaraan Dewa Wisnu", merupakan salah satu obyek wisata di bali,  yang  terletak diatas dataraan tinggi batu kapur padas dan menatap kawasan wisata dipesisir selatan Bali, dan berjarak 25 km dari Denpasar / 15 km dari Bandara, Garuda Wisnu Kencana Cultural Park adalah jendela seni dan budaya Pulau Dewata yang memiliki latar belakang alami serta panorama yang sangat mengagumkan.
Dengan luas 250 hektar akan merangkum semua kegiatan budaya Bali di sini. pengunjung (GW K) akan menyaksikan kemegahan monumental dan kekhusukan spiritual yang mana kesemuanya disempurnakan dengan sentuhan modern dengan fasilitas dan pelayanan yang tepat guna. Amphitheatre dengan kapasitas 800 tempat duduk dan tatanan acoustic kelas satu, merupakan tempat yang tak tertandingi untuk pagelaran seni budaya.
 GWK di harapkan untuk jadi simbol untuk kebudayaan yang berbasis keseimbangan alam. Dalam konsep Tri Murthi di mana Dewa Wisnu, bertugas untuk memelihara alam semesta dan Garuda sebagai kendaraan Dewa Wisnu merupakan simbol dari pengabdian yang tanpa pamrih. jadi diharapkan GWK merupakan simbol dari penyelamatan lingkungan. GWK dibangung pada tahun 1997. Proyek ini sempat stop karena banyak masalah diantaranya pendanaan. dimana masih kurang sekitar 600 miliar untuk menyelesaikan GWK ini, yang baru selesai adalah Setengah badan Dewa Wisnu, burung Garuda, dan tangan Dewa Wisnu. GWK ini Di design dan dibangun oleh Nyoman Nuarta.      

   



4.   Pantai Kuta
           






 
 Kuta mulai dikenal ketika para pedagang dari Denmark membuka kantor perwakilan dagang disini. Hubungan dagang yang terjalin antara perwakilan dagang tersebut dengan penduduk pribumi asli kemudian berkembang dengan sangat pesat.  Baru mulai pada tahun 1930 sepasang suami istri asal California Amerika sangat terkesan dengan keindahan pantai Kuta yang waktu itu sama sekali belum terjamah campur tangan manusia, alias masih alami. Kuta Beach Hotel adalah hotel pertama yang berdiri di kawasan ini, namun sayang harus ditutup karena tentara Jepang menyerbu pulau Bali pada waktu itu. Pada tahun 1960 ketika banyak turis Australia yang harus singgah di Bali untuk perjalanan ke Eropa, Kuta mulai semakin dikenal kembali. Dalam perkembangannya, area Kuta semakin menarik kunjungan para wisatawan tidak hanya dari Australia, namun juga dari berbagai belahan dunia yang lain.
Dengan cepat berdirilah berbagai hotel di sepanjang kawasan pantai Kuta. Biasanya hotel-hotel dikawasan ini bertaraf internasional atau setidaknya sebuah grup hotel internasional. Berawal dari awal ujung pantai Kuta terdapat Inna Kuta B each Hotel, Hard Rock Hotel, Mercure Hotel, dll. Juga berdiri sebuah penginapan yang sangat nyaman bergaya butik resort yaitu Alam KulKul Boutique and Resort.
Waktu paling ramai di kawansan pantai Kuta adalah di sore hari atau sewaktu matahari terbenam (sunset). Semua turis apakan mancanegara ataupun lokal berkumpul menjadi satu disini. Apalagi ada momen-momen khusus di dalam negeri seperti liburan sekolah, liburan Lebaran Idul Fitri atau liburan tahun baru, bisa dipastikan keramaian itu semakin menjadi.
  Di pantai Kuta pengunjung bisa melakukan selancar atau surfing, bermain sepakbola, bermain layang-layang, sekedar rebahan di pasir pantainya yang hangat, atau cuci mata menyaksikan para turis bule berjemur. Apabila tertarik dengan layanan kuncir rambut atau pembuatan tato sementara, itu juga bisa didapat di pantai ini.


                                                                 


5. Pantai Sanur






Pantai Sanur adalah sebuah tempat pelancong pariwisata yang terkenal di Pulau Bali. Tempat ini jaraknya 4 km dan letaknya persis di sebelah timur kota Denpasar, Ibukota Bali. Sanur berada di Kabupaten Badung. Tempat ini terkenal dari sejak dahulu kala terutama ketika terjadi perang Puputan Badung pada tanggal 20 September 1906 yang mana Belanda mendaratkan tentaranya di pantai ini. Dalam sejarah Bali Kuno, Pantai Sanur juga terkenal dan masih ada tugu batu bertulis yang merupakan prasasti Raja Kesari Warmadewa yang berkeraton di Singhadwala tahin 917, dimana sekarang terdapat Blanjong bagian Selatan Pantai Sanur. Di kalangan pariwisata Pantai Sanur juga pertama kali diperkenalkan oleh pelukis Belgia bernama A.J.Le Mayuer bersama istrinya Ni Polok yang menetap di Sanur sejak 1937.
Pantai Sanur adalah lokasi utama untuk berselancar (surfing), ombak pantai Sanur sudah termasyhur diantara para wisata mancanegara. Tak jauh dari lepas pantai Sanur terdapat juga lokasi wisata selam (Snorkeling) karena kondisinya yang ramah, lokasi selam ini dapat digunakan oleh para penyelam dari semua tingkatan keahlian. Pantai ini juga dikenal sebagai sunrise beach (pantai matahari terbit) sebagai lawan dari Pantai Kuta.







             
6. Tari Barong                                                                                        






Tari barong adalah salah satu dari tari Bali yang merupakan peningalan  kebudayaan  pra Hindu selain tari Sangyang adalah tari Barong. Kata barong berasal dari kata bahruang yang berarti binatang beruang, merupakan seekor binatang mythology yang mempunyai kekuatan gaib, dianggap sebagai binatang pelindung. Didalam perkembangannya, kemudian barong di Bali tidak hanya diwujudkan dalam binatang berkaki empat akan tetapi ada pula yang berkaki dua, adapun jenis-jenis barong yang ada di Bali yaitu :

A. Barong ket ( ketet )
Barong ini adalah yang paling banyak didapatkan di bali dan yang paling sering dipentaskan serta memiliki jenis perbendaharaan gerak tari yang lengkap.
Barong ketet merupakan perpaduan antara singa, macan, sapi atau bona.
Badan barong ini dihiasi dengan ukir ukiran dibuat dari kulit, ditempeli kaca dan bulunya dibuat dari braksok, ijuk atau pula dari bulu burung gagak.
Didalam menarikannya barong ini diusung oleh 2 ( dua ) orang penari yang dinamakan juru saluk ataupun juru bapang. Lakon ini pada umumnya menggambarkan pertarungan antara kebajikan dan keburukan, dimana thema ini hampir selalu menjadi dasar dalam lakon lakon seni pertunjukan Bali.Gambelan untuk mengiringi tari barong ini adalah gambelan bebarongan yang berlaras pelog. Di beberapa tempat ada juga yang diiringi dengan gambelan semar pegulingan.



B. Barong Bangkal
Barong yang berarti babi besar yang berumur tua, barong ini menyerupai seekor bangkal biasa disebut barong celeng atau barong bangkung .Gambelan untuk mengiringinya adalah gambelan batel, dalam pementasannya sangat jarang disertai dengan suatu lakon dan pementasan barong bangkal ini biasanya dengan cara ngelawang ( pementasan ) dari satu tempat ketempat lain ) dan ada juga sekedar mafajar atau diusung kesekeliling.
C. Barong Asu
Barong ini menyerupai anjing terutama topengnya, sangat dikeramatkan dan terdapat di pura puncak dawa Baturiti Tabanan


D. Barong Gajah ini
Barong yang menyerupai gajah, sangat dikeramatkan dan salah satu diantaranya terdapat di Desa Singapadu.


E. Barong Macan
Barong ini menyerupai seekor macan, dalam pementasannya ditarikan oleh dua orang penari dan ada juga yang dilengkapi dengan suatu dramatari semacam Arja, gambelan yang dipai mengiringinya adalah gambelan batel.

F.Barong Landung,
Barong ini berbeda dengan barong barong yang telah disebutkan diaatas.      Barong landung wujudnya bukan binatang melainkan manusia purba yang kaki dua. Pada umumnya barong landung ini dibuat berpasangan, terdiri dari ratu Lanang ( Barong landung laki ) dan Ratu Luh ( Barong Landung perempuan ). Barong ini disebut sedemikian karena bentuknya besar dan tinggi (seperti ondel-ondel Jakarta). Ratu Lanang wajahnya sangat menakutkan, hitam mukanya dengan giginya mencolot keluar sedangkan Ratu Luh berupa perempuan tua seperti perempuan cina.


     
 Dibeberapa tempat di Bali ada juga Barong Landung yang dilengkapi dengan jenis barong Landung lainnya seperti Mantri, Baluh, limbur dan lain-lainnya. Didalam pementasannya barong landung ini mengambil lakon seperti lakon Arja ( terutama di Daerah Badung ) dan diiringi dengan gambelan batel.


G. Barong Blasblasan,
Barong ini juga disebut barong kedingkling, barong blasblasan adalah suatu bentuk pementasan yang dilakukan secara ngelawang, penarinya hanya mengenakan topeng topeng wayang wong dengan lakon cuplikan cuplikan dari ceritra Ramayana yang pada umumnya merupakan adegan peperangan. Barong ini banyak di pentaskan pada hari hari Raya Galungan maupun Kuningan dan biasanya penarinya adalah anak anak.Gambelan pengiringnya ada yang berupa batel dan ada pula yang semacam bebarongan (Gambelan batel yang dilengkapi dengan reyong).  Disamping jenis-jenis barong tersebut diatas, masih ada juga jenis-jenis barong yang lain yaitu barong brutuk yang terdapat di desa Trunyan ( sebuah Desa kecil dipinggir sebelah timur dari Danau Batur ). Barong ini memakai bulu-bulu daun pisang yang sudah kering ( kraras ) dan sangat dikeramatkan oleh masyarakat Trunyan. Barong ( sejenis barong landung yang banyak terdapat di daerah Tabanan yang biasanya dipertunjukkan pada upacara ngaben.














7. DANAUBEDUGUL    













         Bedugul adalah sebuah obyek wisata di Bali yang terletak di daerah pegunungan yang memiliki suasana sejuk dan nyaman, bisa menikmati keindahan danau Beratan dan Pura Ulun Danu, terletak di Desa Candi Kuning, Kecamatan Baturiti, Tabanan. Jaraknya kurang lebih 70 km dari wilayah wisata Kuta/ Bandara Ngurah Rai. Bangunan yang terdapat di areal wisata Bedugul ini merupakan bangunan tempo dulu dan terbilang kuno, tapi semua keadan fisiknya masih bersih dan tertata dengan rapi.
  Terletak di dataran tinggi, menyebabkan tempat ini sangat sejuk dan kadang-kadang di selimuti kabut, keindahan alam pegunungan dan Danau Beratan yang bersih, di tengahnya ada sebuah pura Ulun Danu yang merupakan tempat pemujaan kepada Sang Hyang Dewi Danu sebagai pemberi kesuburan, akan sangat sayang sekali kalau di lewatkan.
Wisatawan bisa menikmati waktu santai dengan jalan kaki, menyewa perahu, banyak wisatawan nusantara berkunjung kesini pada waktu musim liburan. Ada Kebun Raya di Bedugul yang merupakan satu satunya di Bali, berbagai jenis buahan-buahan dan sayur mayur tumbuh dengan subur di daerah ini. Penduduk setempat menjual hasil kebunnya di pasar setempat dan juga di jual ke daerah lain di Bali. Disini juga disiapkan kapal boat atau sampan yang disewakan bagi pengunjug untuk lebih menikmati keindahan Danau Beratan. Di areal wisata terdapat kios-kios kecil untuk keperluan oleh-oleh bagi keluarga.





8. ALAS KEDATON














         Alas Kedaton atau sering disebut juga hutan Sangeh ini terletak di Kabupaten Badung. Hutan ini luasnya sekitar 10 Ha dan merupakan hutan cagar alam yang dilindungi. Karena di hutan ini terdapat beribu-ribu kera yang menempati hutan ini, dan juga terdapat pohon-pohon yang besar dan usianya sangat tua.
Didalam hutan Sangeh terdapat 4 macam pura yang tempatnya terpisah-pisah Diantaranya yaitu :
*Pura Pule, Pura ini terdapat di depan jalan masuk hutan Sangeh
*Pura Tifta, pura ini berada di pinggir hutan Sangeh bagian timur.
*Pura Melintang, pura ini terdapat tepat di tengah-tengah hutan Sangeh.
*Pura Bukit Sari, pura ini berada di pinggir hutan Sangeh bagian barat.
Apabila pengunjung memasuki hutan Sangeh, para pengunjung akan disambut oleh sekawanan kera yang mengharapkan makanan dari para pengunjung. Kera-kera itu dianggap keramat dan selain kera juga terdapat kelelawar yang hidup di pohon. Daya tarik hutan Sangeh ini adalah yang masih asli dan terdapat banyak satwa langka. Ada sebuah upacara yang pasti dilakukan masyarakat Bali yang disebut upacara pidalam yang dilaksanakan 20 hari setelah hari raya Galungan.





9. PANTAI LOVINA
 


                                             



 



       Lovina terletak di Bali Utara di pesisir utara Pulau Bali tepatnya sekitar 10 km arah barat Singaraja. Pantai Lovina berada di Desa Kalibukbuk, Kabupaten Buleleng, Bali. Karena itu, kadang orang menyebutnya sebagai kawasan wisata Kalibukbuk. Pantai Lovina yang berpasir hitam ini masih alami sehingga menarik dikunjungi. Yang menarik di Pantai Lovina adalah perjalanan ke tengah laut di perairan Lovina. Anda dapat menjumpai lumba-lumba di perairan Lovina yang terletak sekitar 1 kilometer dari bibir pantai. Laut Bali yang berada di perairan Lovina relatif tenang sehingga Anda bisa berwisata di laut tersebut dengan menggunakan perahu nelayan.

Lumba-Lumba
    Kawasan Lovina terkenal terkenal sebagai tempat untuk menyaksikan pertunjukkan lumba-lumba liar. Anda dapat langsung menyaksikan tingkah laku yang lucu dan bersahabat dari lumba-lumba langsung di tengah laut. Tentu ini akan menjadi pengalaman liburan yang menarik untuk Anda. Di kawasan Lovina terdapat ratusan ekor lumba-lumba.
    Untuk bisa melihat atraksi lumba-lumba liar, Anda harus berangkat pagi sekali saat matahari akan terbit. Mengapa? Karena lumba-lumba di kawasan ini hanya muncul antara pukul 6 pagi hingga 8 pagi. Pada jam itu, puluhan lumba-lumba akan beratraksi secara alami menunjukkan kegiatan mereka. Ada yang sekadar berenang di permukaan air, ada juga yang melompat-lompat. Tentu hal ini akan membuat takjub akan keindahan binatang laut berwarna hitam tersebut. Biasanya para wisatawan sudah berkumpul di pantai sekitar pukul 5.30 WITA untuk berangkat ke tengah laut. Anda bisa menyewa perahu nelayan yang memang disediakan untuk perjalanan tersebut. Perjalanan dimulai dengan menggunakan perahu kecil yang hanya bisa mengangkut  maksimal 4 orang selain sang nelayan. Perahu akan membawa Anda sekitar satu hingga dua kilometer ke arah tengah laut ke tempat biasanya lumba-lumba akan muncul. Selama perjalanan, Anda bisa melihat-lihat pemandangan laut yang luas dan seraya perahu menjauhi daratan, Anda bisa melihat daratan Lovina dari kejauhan seperti siluet. Setelah sampai di tengah laut, sang nelayan akan menyusuri ke tempat biasanya lumba-lumba akan muncul. Dan apabila ada sekelompok lumba-lumba yang melompat, sang nelayan akan memberitahu perahu-perahu lain di sekitarnya sehingga perahu-perahu tersebut akan menambah kecepatan untuk mengejar sekelompok lumba-lumba itu.
 
Tentu anda dapat merekam sewaktu lumba-lumba tersebut berlompatan di tengah laut. Ada juga para wisatawan yang tidak bisa melihat lumba-lumba tersebut. Hal ini tergantung dari faktor alam juga seperti pasangnya air laut, arah angin, dan tentu saja keberuntungan anda untuk dapat melihat lumba-lumba liar tersebut. "Pengejaran" ini akan berlangsung kira-kira 3 jam. Namun, apabila Anda sudah merasa mual karena mabuk laut Anda tidak perlu ragu ragu untuk memberitahu sang nelayan untuk kembali ke daratan. Seraya perjalanan kembali ke daratan, Anda bisa menikmati pemandangan sepanjang pantai Lovina dengan jelas karena matahari sudah bersinar dengan terangnya. Anda juga dapat menikmati wisata taman laut di perairan Lovina.

Taman Laut Lovina
     Di kawasan Lovina, Anda juga dapat menyelam atau snorkeling untuk menikmati keindahan laut di pantai tersebut. Anda dapat menjumpai beragam ikan hias yang cukup ramah untuk mendatangi para penyelam. Memang taman laut di Lovina tidak seindah taman laut lainnya di Indonesia. Namun, Anda akan cukup senang bermain-main dengan ikan hias di perairan ini. Di pinggir pantai, Anda juga dapat menemukan berbagai kulit kerang yang beraneka ragam. Tentu Anda bisa mengambilnya untuk koleksi hiasan dan cindera mata yang alami dan menarik.


                                                                                                                               



                                                                                                                           

                                                                                   






BAB V
CINDERA MATA


1. joger
     











                                                                 
       mungkin di telinga anda kata Joger sudah tidak asing lagi, apalagi yang sudah pernah melancong ke Pulau Bali. Produk - produk dari joger seperti Kaos, Tas, Sendal, dan Furnitur lainnya. namun selain kita sudah mengenal product - product joger kita harus tahu juga sejah joger hingga bisa seperti saat ini. kata joger merupakan gabungan dari 5 Huruf yaitu J . O . G . E . R jika kita cari di kamus bahasa indonesia kata ini belum memiliki arti, ia itu pasti karena kaya JOGER itu sendiri bukan di ambil dari kata yang ada sebelumnya. Pada tahun 1980 Pak Joseph Theodorus Wulianadi (pemilik joger) mengawali usahanya di sebuah pertokoan di Jl. Sulawesi 37, Denpasar. awalnya Joseph Theodorus Wulianadi belum memiliki nama untuk Toko kecilnya itu tidak seperti toko - toko yang berada di sekitarnya sampai - sampai Dinas perdagangan Denpasar meminta agar Toko yang dimilikinya segera di berikan nama sehingga mudah di bedakan antara toko - tokok yang berada di sekitarnya. pada tanggal 9 bulan 9 tahun 1951 Joseph Theodorus Wulianadi merenungkan diri di atas tempat tidurnya beliau merenungkan nama apa yang cocok untuk Tokonya itu. yang jelas Joseph Theodorus Wulianadi tidak ingin nama tokonya di berikan dengan nama yang umum atau yang biasa kita lihat di pasar - pasar atau toko biasa, beliau ingin nama tokonya itu bernama yang Unik artinya nama yang muncul dari dalam hati nurani. seiring detik jam berjalan Tuan Joseph Theodorus Wulianadi teringat dengan jasa besar dari Mr. Gerhard dimana dia telah memberikan dana sebesar $ 20.000 sebagai hadiah pernikahan Joseph Theodorus Wulianadi dengan Istri tercintanya Ery Kusdarijati, Mr. Gerhard merupakan teman sekolahnya dulu  di Hotelfachshule, Bad Wiesee, Jerman Barat, tahun 1970-an.


Dengan berjalannya waktu detik jam akhirnya tuan Joseph menggabungkan nama "Joseph" dan nama temannya "Gerhard" sehingga dari nama tersebut diambilah 2 karakter dari kiri dari nama Joseph = JO dan 3 karakter dari kiri Gerhard = GER sehingga jika digabungkan menjadi JOGER.  Dan pada tanggal 19 Januari 1981 merupakan hari lahir joger dimana nama joger pertama kalinya digunakan sebagai nama Toko tuan Joseph namun nama Tokonya saat itu belum murni JOGER tapi "ART & BATIK SHOP JOGER" awalnya masyarakat belum tau dan belum tertarik dengan Product yang di jual oleh toko ini namun karena seiring berjalannya waktu dan tren yang terus bergerak akhirnya product - product Toko Joger di terima dan menarik banyak masyarakat karena setiap barang seperti Kaos dan souvenir - souvenir lainnya terdapata  kata - kata yang unik khas Joger. hingga akhirnnya nama Joger menjadi nama besar dan harum. pada tanggal 7 Juli 1987 diputuskan bahwa joger hanya akan di buka di satu toko di Bali dimana hanya akan bisa di jumpai di Jl. Raya Kuta - Bali. dan sejak tahun 1990-an hingga saat ini Joger di sebut sebagai PABRIK KATA - KATA.


   2. Tenun Galuh
 









         Pertenunan Batik Cap GALUH didirikan pada tahun 1976 di Br. Tegehe, Desa Batubulan, Kecamatan Sukawati, Kabupaten Gianyar, Propinsi Bali oleh Bapak Pande Ketut Krisna. Pada awal berdirinya, pembuatan tenun Batik Cap Galuh hanya dikerjakan oleh Bapak Pande Ketut Krisna bersama saudara-saudaranya saja. Pada tahun 1986 Pertenunan Batik Cap GALUH memperoleh ijin usaha dari Departemen Perdagangan dengan no. SIUP. 118/22-04/PM/VI/86 serta terdaftar sebagai wajib pajak dengan NPWP: 4.139.244.0-58. Pada awal pelaksanaan kegiatan produksinya, Pertenunan Batik Cap GALUH memiliki hanya 5  buah Alat Tenun Bukan Mesin (ATBM). Adanya keinginan untuk maju di dalam mengembangkan usaha pertenunannya telah menjadi tekad bagi Bapak Pande Ketut Krisna sehingga perusahaan pertenunan yang dikelolanya dapat berkembang dengan pesat seperti yang dapat kita lihat pada saat ini. Dan pertenunan batik Cap GALUH kini telah mempunyai 32 buah ATBM. Mutu dan desain dari produk yang dihasilkan lebih diutamakan sehingga mendapatkan respon yang sangat positif dari konsumen. Hal ini terbukti dari sangat lakunya produk tenun Batik Cap GALUH di pasaran baik di dalam maupun di luar negeri.
Daerah pemasaran Tenun Batik Cap Galuh meliputi:
1. Daerah Lokal: Nusa Dua dan Kuta
2. Interseluler: Jakarta, Ujung Pandang, Surabaya, dan kota-kota besar lainnya.
3. Internasional meliputi: Amerika, Malaysia, Inggris, Eropa dan negara-negara lain
 3. Cening Ayu




   
Di tempat ini pengunjung dapat berbelanja aneka makanan khas Bali, seperti kacang rahayu, brem dan lainnya. Sebelum membeli makanan, pembeli dapat mencicipi makanan yang sengaja dipersiapkan oleh penjual. Selain makanan Cah Ayu juga menjual pakaian, sandal, gantungan kunci, dan pernak-pernik lainnya. Harga yang ditawarkan pun cukup terjangkau.














4. PASAR SENI SUKOWATI
                       


   









           Objek wisata pasar seni Sukawati, Bali. Obyek wisata pasar Seni Sukawati merupakan sebuah pasar yang sangat terkenal di Bali karena menjual pakaian-pakaian dan barang-barang seni khas Bali dengan harga murah. Barang-barang yang di tawarkan di pasar sukawati spt; baju kemeja, T-shirt, sarong pantai yang disablon dengan ukiran atau gambaran seni dari Bali, patung-patung, lukisan, tas, dompet, payung, sandal, lukisan dan barang kerajinan tangan lainnya. Sangat pas sekali bagi yang mau membeli oleh-oleh chiri khas produsi Bali. Pasar tradisional ini terletak di Kabupaten Gianyar, 20 km ke belah timur kota Denpasar / 30 km dari kawasan wisata Kuta.











 
 5. WISATA BELANJA KRISNA


 








          KRISNA BALI berdiri untuk pertama kalinya pada tanggal 16 Mei 2007 dengan pendirinya bernama Bapak Gusti Ngurah Anom yang sekaligus owner dari COK KONFEKSI, salah satu pusat produksi baju kaos Bali. Dibawah manajemen Cok Konfeksi inilah bermula sehingga pada tahun 2007 berdirilah KRISNA BALI yang bertempat di Jalan Nusa Indah No 79 Denpasar-Bali. Kini Krisna Bali telah hadir di 3 lokasi lain, yaitu di Jl. Nusa Kambangan dan yang satu lagi sangat mudah dijangkau di Jl. Sunset Road, Legian dan jalan Raya Kuta (dekat airport). Kalau lokasi di jl. Nusa Kambangan, cukup sulit akses ke sana karena sering macet, jalan masuk juga tidak terlalu besar apalagi pakai bus.
Krisna Bali memiliki koleksi yang lengkap mulai dari T-shirt yang lengkap dengan motif-motif khas Bali, souvenir, makanan dan lainnnya. Lokasi di Jalan Sunset Road menjadikan Krisna Bali sangat mudah diakses. Fasilitas parkir super luas, karena seramai apapun, belum pernah liat penuh parkirnya.  Bandingkan dengan Joger yang hampir tidak ada fasilitas parkirnya dan sering bikin area sekitar macet. Sekedar usul sih Joger sepertinya lebih bagus kalau mencari tempat nyaman kaya Krisna. Fasilitas lain yang dimiliki Krisna Bali adalah ruang belanja yang nyaman, food court, refresh area dan lain-lain.


                                                               

     



BAB V
PENUTUP
                                                                   
1. Kesimpulan

Setelah menyusun karya tulis ini, saya menyimpulkan :

* Meskipun Bali banyak dimasuki oleh orang asing, tetapi masyarakat Pulau Bali dapat terus menjaga kebudayaan asli mereka.
* Pulau Bali sangat terkenal di dunia internasional karena memiliki keindahan alam dan seni budaya yang sangat menarik, serta masyarakat Pulau Bali dapat bersatu dengan alam
 * Masyarakat bali mengenal tiga Dewa, yaitu : Dewa Brahmana, Dewa wisnu, dan Dewa Siwa
* Dengan mengenal pulau bali kita sebagaimana Bangsa Indonesia harus bangga dengan budaya bali
* Dengan panorama di Pulau Dewata, masyarakatnya dapat hidup aman dan damai tanpa ada masalah perbedaan
* Pulau Bali memiliki Objek Wisata yang banyak dikunjungi oleh wisatawan baik Domestik maupun Manca negara mulai dari pantai, Monumen, Pasar dan lain sebagainya.











2. Saran

Setelah mengetahui hasil observasi, saya menyarankan :

*Hendaknya pemerintah Bali dan masyarakat Bali menjaga kebudayaan Bali yang merupakan bagian dari warisan leluhur bangsa Indonesia.
* Mempromosikan obyek wisata yang ada di Pulau Bali agar wisatawan mancanegara datang  ke Indonesia dan dapat menambah devisa negara.
* Saya berharap agar para remaja dapat belajar dari bukti sejarah dan kebudayaan dari nilai sejarah yang terkandung didalamnya.
*Saya berharap supaya kita dapat mengenal budaya dan objek wisata bali melalui panoramanya.
* Sebaliknya masyarakat bali memberi contoh kepada semua pengunjung wisawatan





                                                             
                                                       










Lampiran

TARI BARONG






     










           Tari Barong menggambarkan pertarungan antara kebajikan melawan kebatilan. Barong adalah makhluk mithologi yang melukiskan kebajikan dan Rangda adalah yang maha dahsyat menggambarkan kebatilan

Berikut ini sedikit ringkasan cerita dalam Tari Barong :

Pembukaan
         Barong dan Kera sedang berada di dalam hutan yang lebat kemudian datang 3 orang yang bertopeng yang menggambarkan sedang membuat keributan dan kerusakan ketenangan hutan. Mereka bertemu dengan Kera dan akhir berkelahi. Dimana kera dapat memotong hidung salah satu dari mereka.
Babak Pertama
         Dua orang penari muncul dan mereka adalah pengikut-pengikut dari Rangda sedang mencari pengikut-pengikut Dewa Kunthi yang sedang dalam perjalanan untuk memenuhi patihnya.

Babak Kedua
            Pengikut-pengikut Dewa Kunthi tiba. Salah seorang pengikut Rangda berubah menjadi setan.(Semacam Rangda) memasukan roh jahat kepada pengikut Dewa Kunthi yang menyebabkan mereka bisa menjadi marah. Keduanya menemui patih dan bersama-sama menghadapi Dewa Kunthi.
Babak Ketiga
         Munculah Dewa Kunthi dan anaknya Saha Dewa dan Dewa Kunthi telah berjanji kepada Rangda untuk menyerahkan dewa sebagai korban, sebenarnya Dewa Kunthi tidak sampai hati merngorbankan anaknya Saha Dewa kepada Rangda. Tetapi setan(Semacam Rangda) memasuki tubuh Dewa Kunthi menyebabkan Dewa Kunthi bisa menjadi marah dan berniat mengorbankan anaknya menjadi korban. Serta memerintahkan patihnya untuk membuang Saha Dewa ke dalam hutan. Dan patih ini pun tak luput dari kemasukan roh jahat oleh setan ke dalam hutan dan mengikatnya di muka istana sang Rangda.

Babak Keempat
        Sahadewa diikat dibawah pohon besar didalam hutan dan ditinggal sendirian. Tiba-tiba turunlah Batara Siwa dari kahyangan. Merasa iba akan kondisi Sahadewa. Batara Siwa pun menganugrahkan ilmu kesaktian dan kekebalan pada diri Sahadewa.
          Rangda yang kemudian datang untuk mencabut nyawa Sahadewa tidak sabar akan anugerah yang diberikan oleh Batara Siwa berusaha mengoyak-ngoyak, mencabik dan membunuh Sahadewa tetapi tidak berhasil. Putus asa karena tidak berhasil membunuh Sahadewa. Rangda pun meyerah dan memohon ampun kepada Sahadewa dengan demikian Rangda menebus dosa-dosanya. Permintaan idi dipenuhi Sahadewa dan Sang Rangda pun mendapat pengampunan.

Babak Kelima
          Kalika adalah murid Rangda yang paling sakti ilmunya. Kalika bermaksud menghadap Sahadewa untuk memohon pengampunan sebagaimana Rangda dulu memohon kepada Sahadewa. Tetapi Sahadewa menolak permintaan ini sehingga murkalah Kalika dan mengajak Sahadewa untuk berduel. Dalam pertempuran ini Kalika beberapa kali merubah wujud dirinya pertama menjadi Babi Hutan tetapi berhasil dikalahkan oleh Sahadewa. Kalika berubah lagi menjadi Burung Gagak yang besar tetapi dapat pula dikalahkan oleh Sahadewa. Terakhir Kalika berubah mengambil perwujudan Rangda. Karena saktinya Rangda ini Sahadewa menjadi kewalahan melawanya. Berusaha untuk memenangi pertempuran. Sahadewa berubah wujud menjadi Barong. Mereka terus bertempur sampai ada yang, tetapi sama saktinya tidak ada yang menang ataupun kalah sehingga pertarungan inipun menjadi abadi dan dimana ada kejahatan disitu pula akan ada kebaikan yang akan terus bertempur melawan kejahatan.
Penutup
           Muncullah para pengikut Barong dengan membawa keris bermaksud untuk menolong Barong tetapi dengan ilmu saktinya. Kalika berubah wujud Rangda berhasil membuat roh jahat menguasai tubuh pengikut Barong sehingga mereka berbalik berusaha menikam diri mereka sendiri dengan keris. Barong dengan ilmu kebaikanya menolong mereka dari kerasukan roh jahat dan berhasil mengusir roh jahat dari tubuh mereka.





FOTO DI KAWASAN WISATA BALI










DAFTAR PUSTAKA


http://jalan-jalan-bali.blogspot.com/2009/05/from-bali-with-oblong:html

http://vibizlife.com/traveldetail.php

http://www.baiwebby.com
http://surgabali.biz/pantai kuta legian seminyak.php
www.google.com
www.kumpulaninfo.com

www.bali.com
http://tanjungbenoa.org
http://www.balitoursclub.com
http://www.denpasarkota.go.id
http://galuhbali.wordpress.com
http://jogerbali.wordpress.com
http://oxytransplants.blogspot.com/















1 komentar: